Programmable Search Engine requires JavaScript

JavaScript is either disabled or not supported by your browser. To use Programmable Search Engine, enable JavaScript by changing your browser options and reloading this page.

Bank for International Settlement (BIS) - Pengertian, Jenis dan Contohnya

Bank for International Settlement (BIS) merupakan istilah yang berkaitan dengan bidang keuangan. Bisa jadi tak banyak yang mengetahui tentang istilah Bank for International Settlement (BIS) walaupun mungkin kita pernah menggunakannya. Kalau bicara mengenai keuangan, istilah ini memiliki beberapa arti. Berikut ini penjelasan yang kita dapatkan dari beberapa literatur. Pembahasan mengenai Bank for International Settlement (BIS) biasanya juga berkaitan dengan istilah lain, yaitu Bank Sentral, Lembaga Keuangan dan International Finance Corporation.

Definisi Bank for International Settlement (BIS)

Definisi Menurut Otoritas Jasa Keuangan

Organisasi Internasional yang didirikan pada 1930 di Basel, Swiss, bertujuan menjalin hubungan kerja sama antara bank sentral di seluruh dunia dalam mengembangkan aktivitas keuangan pemerintah, melayani transaksi pembayaran, dan bertindak sebagai penjamin IMF yang memberikan pinjaman kepada negara berkembang (Bank for International Settlement/BIS).

Simak penjelasan tentang Bank for International Settlement (BIS) lebih lanjut berikut ini agar kamu lebih paham mengenai apa yang dimaksud Bank for International Settlement (BIS).

Sejarah Bank for International Settlement

Bank for International Settlement (BIS) didirikan pada 17 Mei 1930 untuk reparasi perang Jerman yang diberlakukan oleh Perjanjian Versailles. Anggota aslinya adalah Jerman, Belgia, Perancis, Inggris, Italia, Jepang, Amerika Serikat, dan Swiss. Reparasi dihentikan segera setelah pendirian bank, dan BIS menjadi forum untuk kerja sama dan rekanan untuk transaksi antar bank sentral.

Selama Perang Dunia II berlangsung BIS menjadi bank yang netral, tetapi banyak yang melihat BIS bersekongkol dengan upaya perang Nazi, dimulai dengan transfer emas bank nasional Cekoslowakia ke Reichsbank Jerman pada awal 1939. Pada akhir perang, Sekutu setuju untuk menutup BIS turun, tetapi keputusan itu tidak dilaksanakan, sebagian atas desakan John Maynard Keynes. Sementara perjanjian Bretton Woods tetap berlaku, BIS memainkan peran penting dalam menjaga konvertibilitas mata uang internasional. Itu juga bertindak sebagai agen untuk Uni Pembayaran Eropa 18-negara, sistem penyelesaian yang membantu mengembalikan konvertibilitas antara mata uang Eropa dari 1950 hingga 1958.

Ketika nilai tukar dunia mengambang pada tahun 1970-an, BIS dan BCBS (The Basel Committee on Banking Supervision) fokus pada stabilitas keuangan, mengembangkan persyaratan modal untuk bank berdasarkan pada keberisikoan posisi keuangan mereka. Basel Accords yang dihasilkan telah diadopsi secara luas oleh pemerintah nasional untuk mengatur sistem perbankan mereka. Negosiasi tentang Basel III, pembaruan terhadap perjanjian sebelumnya yang datang sebagai tanggapan terhadap krisis keuangan, diselesaikan pada bulan Desember 2017.

Dalam beberapa tahun terakhir, BIS telah membeli kembali sahamnya yang dulu diperdagangkan secara publik. Saat ini sahamnya dimiliki oleh anggota BIS (bank sentral) tetapi masih beroperasi di pasar swasta sebagai rekanan, manajer aset dan pemberi pinjaman untuk bank sentral dan lembaga keuangan internasional. Keuntungan dari transaksinya digunakan untuk mendanai kegiatan internasional bank lainnya.

Tugas Bank for International Settlement

  1. Mendorong diskusi dan memfasilitasi kolaborasi antar bank sentral.
  2. Mendukung dialog dengan otoritas lain yang bertanggung jawab untuk mempromosikan stabilitas keuangan.
  3. Melakukan penelitian dan analisis kebijakan tentang masalah-masalah yang relevan untuk stabilitas moneter dan keuangan.
  4. Bertindak sebagai rekan utama bagi bank sentral dalam transaksi keuangan mereka.
  5. Melayani sebagai agen atau wali sehubungan dengan operasi keuangan internasional.

Cari Istilah Keuangan

×