Default - Pengertian, Jenis dan Contohnya

Kali ini kita akan membahas tentang istilah yang berkaitan dengan keuangan, yaitu Default . Mungkin tidak banyak yang mengetahui tentang arti Default meskipun mungkin kita pernah memakainya. Kalau bicara mengenai finansial, istilah ini memiliki beberapa definisi. Disini kita akan membahas Default yang masih memiliki keterkaitan dengan keuangan. Pembahasan mengenai Default biasanya juga berkaitan dengan istilah lain, yaitu Force Majeure, Jaminan dan Pinjaman.

Definisi Default

Simak penjelasan tentang Default lebih lanjut berikut ini agar kamu lebih paham mengenai apa yang dimaksud Default .

Apa Itu Default?

Default atau yang dikenal sebagai Wanprestasi adalah kegagalan untuk membayar kembali hutang termasuk bunga atau pokok pinjaman atau sekuritas. Kegagalan pembayaran dapat terjadi ketika peminjam tidak dapat melakukan pembayaran tepat waktu, melewatkan pembayaran, atau menghindari atau berhenti melakukan pembayaran. Individu, bisnis, dan bahkan negara dapat menjadi mangsa default jika mereka tidak dapat memenuhi kewajiban hutangnya. Risiko gagal bayar sering kali diperhitungkan jauh sebelumnya oleh para kreditor.

Kegagalan dapat terjadi pada hutang yang dijamin seperti pinjaman hipotek yang dijamin dengan rumah atau pinjaman bisnis yang dijamin dengan aset perusahaan. Jika seorang peminjam perorangan gagal melakukan pembayaran hipotek tepat waktu, pinjaman tersebut dapat mengalami default. Demikian pula, jika sebuah bisnis menerbitkan obligasi — pada dasarnya meminjam dari investor — dan tidak dapat melakukan pembayaran kupon kepada pemegang obligasi, bisnis tersebut gagal membayar obligasinya. Gagal bayar memiliki efek buruk pada kredit peminjam dan kemampuan meminjam di masa depan.

Wanprestasi pada Utang Terjamin

Ketika seorang individu, bisnis, atau negara gagal membayar kewajiban hutang, pemberi pinjaman atau investor memiliki jalan lain untuk mendapatkan kembali dana yang menjadi hak mereka. Namun, jalan lain ini bervariasi berdasarkan jenis keamanan yang terlibat. Misalnya, jika peminjam gagal membayar hipotek, bank dapat mengklaim kembali rumah yang mengamankan hipotek tersebut. Juga, jika peminjam gagal membayar pinjaman mobil, pemberi pinjaman dapat mengambil kembali mobil tersebut. Ini adalah contoh pinjaman terjamin. Dalam pinjaman terjamin, pemberi pinjaman memiliki klaim hukum atas aset untuk memenuhi pinjaman.

Jika suatu bisnis mengalami kebangkrutan, secara efektif gagal bayar atas semua pinjaman dan obligasi karena jumlah asli dari utang jarang dibayar penuh. Kreditor dengan pinjaman yang dijamin dengan aset perusahaan, seperti bangunan, inventaris, atau kendaraan, dapat mengklaim kembali aset tersebut sebagai pengganti pembayaran utang. Jika ada dana yang tersisa, pemegang obligasi perusahaan menerima saham di dalamnya, dan pemegang saham di baris berikutnya. Selama kebangkrutan perusahaan, terkadang penyelesaian dapat dicapai antara peminjam dan pemberi pinjaman di mana hanya sebagian dari hutang yang dilunasi.

Cari Istilah Keuangan

×