Pengendalian Intern - Pengertian, Jenis dan Contohnya

Tahukah Anda dengan istilah Pengendalian Intern? Mungkin tidak banyak yang mengetahui tentang pengertian Pengendalian Intern walaupun mungkin kita pernah menggunakannya atau menemuinya. Dalam pembahasan keuangan, istilah ini memiliki beberapa arti. Berikut ini penjelasan singkat yang diperoleh dari beberapa referensi. Pembahasan mengenai Pengendalian Intern biasanya juga berkaitan dengan istilah lain, yaitu Pengakuran Intern, Pengawasan dan Inspeksi.

Definisi Pengendalian Intern

Definisi Menurut Otoritas Jasa Keuangan

Metode, prosedur, atau sistem yang dirancang oleh perusahaan untuk meningkatkan efisiensi, mengamankan harta, menjaga ketelitian data perakunan, menegakkan disiplin, dan meningkatkan ketaatan karyawan terhadap kebijakan perusahaan (internal control).

Definisi Menurut Wikipedia

Dalam teori akuntansi dan organisasi, pengendalian intern atau kontrol intern didefinisikan sebagai suatu proses, yang dipengaruhi oleh sumber daya manusia dan sistem teknologi informasi, yang dirancang untuk membantu organisasi mencapai suatu tujuan atau objektif tertentu. Pengendalian intern merupakan suatu cara untuk mengarahkan, mengawasi, dan mengukur sumber daya suatu organisasi.

Simak penjelasan tentang Pengendalian Intern lebih lanjut berikut ini agar kamu lebih paham mengenai apa yang dimaksud Pengendalian Intern.

Apa Itu Pengendalian Intern?

Pengendalian intern adalah proses yang dilakukan atas amanat dari dewan direksi atau manajemen dalam suatu organisasi yang bertujuan untuk melindungi aset perusahaan, serta memastikan kepatuhan pada hukum dan peraturan yang berlaku. Pengendalian intern yang efektif dapat membantu perusahaan dalam mengarahkan kegiatan operasional perusahaan dan mencegah adanya kecurangan atau penyalahgunaan lainnya.

Tujuan Pengendalian Intern

  • Mencapai tujuan perusahaan yang sebelumnya sudah ditetapkan.
  • Menghasilkan laporan keuangan perusahaan yang dapat dipercaya.
  • Memastikan kegiatan perusahaan sejalan dengan hukum dan peraturan yang berlaku.
  • Mencegah kerugian atau pemborosan pengolahan sumber daya perusahaan.
  • Menjaga keuangan perusahaan.
  • Mendorong efisiensi dalam kegiatan operasional perusahaan.
  • Memastikan dipatuhinya kebijakan atau peraturan yang sudah dibuat oleh manajemen perusahaan.

Komponen Pengendalian Intern

Committee of Sponsoring Organizations of the Treatway Commission (COSO) mengidentifikasi lima komponen pengendalian intern yang meliputi:

1. Lingkungan Pengendalian (Control Environment)

Lingkungan pengendalian merupakan dasar dari semua komponen pengendalian intern lainnya yang membuat organisasi menjadi disiplin dan terstruktur. Lingkungan pengendalian mencakup suasana organisasi dan sikap manajemen serta karyawan terhadap pentingnya pengendalian yang ada dalam organisasi.

2. Penilaian Risiko (Risk Assesment)

Penilaian risiko adalah identifikasi analisis dan pengelolaan risiko suatu organisasi. Suatu risiko yang telah diidentifikasi dapat dianalisis sehingga dapat diperkirakan tindakan yang dapat meminimalisirnya.

3. Prosedur Pengendalian (Control Activities)

Prosedur pengendalian adalah kebijakan atau prosedur yang dibuat untuk memastikan tercapainya tujuan perusahaan dan mencegah terjadinya kecurangan.

4. Pengawasan (Monitoring)

Pengawasan adalah proses untuk menilai kualitas kinerja pengendalian intern suatu organisasi. Pengawasan dilakukan untuk menemukan kekurangan serta meningkatkan efektivitas pengendalian intern.

5. Informasi dan Komunikasi (Information and Communication)

Informasi diperlukan dari pihak luar perusahaan. Manajemen dapat menggunakan informasi ini untuk menilai standar eksternal. Komunikasi melibatkan penyediaan suatu pemahaman yang jelas mengenai peran dan tanggung jawab individu berhubungan dengan pengendalian internal atas pelaporan keuangan.

Cari Istilah Keuangan

×