Programmable Search Engine requires JavaScript

JavaScript is either disabled or not supported by your browser. To use Programmable Search Engine, enable JavaScript by changing your browser options and reloading this page.

Capaian Pembelajaran Seni Tari dan Contoh ATP SD-SMA

Capaian Pembelajaran

Capaian Pembelajaran (CP) Seni Tari SD-SMA dalam kurikulum merdeka belajar berisi keterampilan yang harus diselesaikan peserta didik di setiap tahap. Capaian Pembelajaran Seni Tari selanjutnya digunakan untuk menentukan tujuan pembelajaran yang dituangkan dalam bentuk Alur Tujuan Pembelajaran (ATP).

Alur Tujuan Pembelajaran

Rasional

Seni merupakan respon, ekspresi, dan apresiasi manusia terhadap berbagai fenomena kehidupan, baik di dalam (diri) dan di luar (budaya, sejarah, alam dan lingkungan) seseorang, yang diekspresikan melalui media (tari, musik, rupa, lakon/teater). Seni bersifat universal, ia menembus sekat-sekat perbedaan dan menyuarakan hal-hal yang tidak dapat diwakili oleh bahasa. Seni mengajak manusia untuk mengalami, merasakan dan mengekspresikan keindahan. Melalui pendidikan seni, manusia diajak untuk berpikir dan bekerja secara artistik agar manusiawi, kreatif, memiliki apresiasi estetis, menghargai kebhinekaan global dan sejahtera secara psikologis, sehingga berdampak pada kehidupan dan pembelajaran yang berkesinambungan. Untuk itu, pembelajaran seni dapat dilakukan melalui pendekatan belajar dengan seni, belajar tentang seni dan belajar melalui seni.
Seni tari dapat membantu peserta didik memiliki kepekaan estetis, mengembangkan sensitivitas, multi kecerdasan, kreativitas, dan nilai-nilai kehidupan, sehingga membentuk karakter serta kepribadian yang positif. Pengetahuan, sikap dan keterampilan yang digunakan dalam menanggapi tari dengan memperhatikan budaya dan konteks sosial melalui pengalaman mengalami, menciptakan, refleksi, berpikir, dan bekerja artistik, dan berdampak sesuai elemen pada capaian pembelajaran seni dari berbagai sumber. Kegiatan mengeksplorasi dan mengekspresikan diri dalam tari menggunakan tubuh sebagai media komunikasi yang memperhatikan unsur keindahan sesuai norma yang berlaku di masyarakat setempat. Seni tari juga memberikan kontribusi dalam perkembangan keterampilan abad 21 yang terkait dengan berpikir kritis, kreatif, komunikatif, dan kolaboratif untuk menjawab tantangan di era global yang mencerminkan profil pelajar pancasila.
Profil Pelajar Pancasila meliputi 1) beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME dan berakhlak mulia; 2) mandiri; 3) bernalar kritis; 4) kreatif; 5) gotong royong; 6) berkebhinekaan global. Berdasarkan profil pelajar pancasila tersebut, maka belajar dalam dan melalui tari dapat meningkatkan pengetahuan dan pemahaman peserta didik tentang budaya dan konteks yang beragam dan mengembangkan identitas pribadi, sosial, dan budaya mereka. Harapannya peserta didik dapat memahami dirinya sendiri melalui proses kreatif dalam mengembangkan kemampuan pengetahuan, keterampilan dan sikap.

Tujuan Pembelajaran

Seni tari bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan untuk:
1. Meningkatkan multi kecerdasan, khususnya kinestetik sebagai ungkapan ekspresi, melalui gagasan, perasaan, kreativitas, dan imajinasi yang memiliki nilai estetis dan artistik, kehalusan budi sehingga dapat meningkatkan kepercayaan diri.
2. Mengolah tubuh untuk mengembangkan fleksibilitas, keseimbangan, dan kesadaran diri yang mengasah kreatifitas dan imajinasi untuk diungkapkan melalui gerak tari sebagai bentuk komunikasi yang memiliki keindahan dan artistik.
3. Meningkatkan kepekaan rasa dan nilai estetis, seni, dan budaya tari dalam konteks masa lalu, masa kini dan masa yang akan datang.
4. Memahami budaya Indonesia meliputi sejarah, dan tari tradisi melalui berbagai sumber daya dan aktivitas seni yang bermakna sebagai pembentukan identitas diri dan bangsa dalam menghargai keberagaman, serta pelestarian budaya seni tari Indonesia.
5. Mengembangkan tari tradisi Indonesia dan menyebarluaskannya sebagai usaha menjalin interaksi sosial, serta komunikasi antar budaya dalam konteks global.
6. Menjawab tantangan perkembangan dan perubahan di abad 21.

Karakteristik

Seni tari merupakan pembelajaran yang berbasis pada kecerdasan kinestetik dengan memperhatikan keindahan dan artistik sesuai dengan norma yang berlaku, untuk itu seni tari sangat erat kaitannya dengan budaya dan pola pikir masyarakat setempat. Melalui seni tari, peserta didik dapat meningkatkan kreativitas, dan apresiasi dalam berkarya seni dan dapat memaknai fenomena kehidupan yang diimplementasikan dalam keseharian.
Dalam membelajarkan seni tari, dibutuhkan pendekatan berupa elemen-elemen yang saling berkaitan, yaitu mengalami, mencipta, refleksi, yang bermuara pada berpikir dan bekerja artistik, sehingga berdampak bagi dirinya dan orang lain.